Saturday, August 28, 2010

Lelaki Itu

Dia mempunyai warna kulit yang biasa dan semula jadi.
Dia mampu ketawa, tapi di tak mampu menangis kerana tiada air mata yang akan berderai. Sekiranya anda bersikap kurang ajar dengannya, mukanya tidak akan menjadi merah dan berita buruk yang dikhabarkan kepadanya pula tidak akan membuatkan dia kelihatan pucat.
Stokin dan kolar bajunya sentiasa bersih dan tidak berbau.



Dia memakai bengkung dan sekiranya anda menjumpainya di luar,
dia akan kelihatan tidak tenang dan tidak boleh duduk diam
(sewaktu dia memakai bengkung, dia mungkin akan mula pucat dan pitam).
Genggaman tangannya sentiasa panas dan kering.
Keadaannya yang sering tidak boleh duduk diam adalah untuk
memastikan kecekapan aliran darah dari kaki.
Dia tidak suka bercakap banyak melainkan ada sesuatu yang boleh
melembapkan mulut dan tekaknya yang kering.
Dia tidak boleh memfokuskan matanya untuk pandangan jarak dekat dan
senang menjadi buta sekiranya terdedah kepada cahaya yang terlalu terang.
Dia sentiasa bersikap ‘gentlemen’ dan tak pernah sendawa dan tersedu.
Dia mudah merasa sejuk dan sentiasa berkubung.
Kesihatannya baik kerana tidak mendapat penyakit seperti
tekanan darah tinggi dan ulser perut.
Dia kelihatan kurus kerana selera makannya sederhana,
tak pernah merasa lapar yang teramat dan perutnya tidak pernah berkoroncong.
Dia senang mendapat sembelit justeru pengambilan liquid paraffinnya adalah tinggi.
Apabila usianya makin meningkat, dia bakal menderita kencing yang tidak lawas dan mati pucuk tetapi kekerapan dan kesakitan membuang air kecil
bukanlah sesuatu yang dia risaukan.
Orang ramai tidak dapat menduga bila akan berakhir tetapi sekiranya dia tidak berhati-hati dan sentiasa mengurangi makan, dia akan terus merasa sejuk, dan bakal berhadapan koma disebabkan rendah paras gula dalam darah dan akhirnya mati;
kematian yang disebabkan oleh suhu dikenali sebagai “entropy death”.

Lelaki itu adalah "Hexamethonium Man".

p/s: Hexamethonium adalah sejenis ubat (drug) yang memblok ganglion saraf dalam badan manusia.


W.D.M. Paton, Pharm. Rev. 6, 59 (1954)

1 comment:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...